Materi Pelajaran sosiologi pada kelas XII SMA ini akan membahas mengenai globalisasi dan perubahan komunitas lokal. Seperti yang kita ketahui, globalisasi telah merubah perilaku masyarakat dunia, termasuk perubahan pada komunitas lokal. Terdapat dampak yang positif dan negatif dari globalisasi terhadap komunitas lokal.

Maka dari itu untuk memahami pembahasan apa yang ada di dalam materi ini, silahkan langsung saja simak tulisan dibawah ini:

Apa itu Globalisasi?

Globalisasi sering disebut sebagai fenomena dunia berwajah banyak. Oleh karena itu globalisasi sering diindentikan dengan internasionalisasi, liberalisasi, universialisasi, westernisasi, dan de-teritorilisasi.

  1. Internasionalisasi adalah hubungan antar negara dengan ciri meluasnya arus perdagangan dan penanaman modal.
  2. Liberalisasi adalah pencabutan pembatasan-pembatasan pemerintah untuk membuka ekonomi tanpa pagar dalam hambatan perdagangan, pembatasan keluar masuk mata uang, kendali devisa, dan izin masuk suatu negara.
  3. Westernisasi adalah ragam hidup model budaya Barat atau Amerika.
  4. Deteritorialisasi adalah perubahan-perubahan geografis sehingga ruang sosial dan pembatasan, tempat, dan jarak perubahan.

Pengertian Globalisasi Secara Umum

  1. Globalisasi sebagai transformasi kondisi spesial tempola kehidupan. Hidup yang kita alami mengandalkan ruang dan waktu. Artinya, jika terjadi perubahan dalam pengelolaan tata ruang-waktu, terjadi pula transformasi perngargonisasian hidup.
  2. Globalisasi sebagai transformasi lingkup cara pandang. Dengan kata lain globalisasi menyangkut transformasi isi dan cara merasa serta memandang persoalan di kalangan masyarakat dunia.
  3. Globalisasi sebagai trasnformasi modus tindakan dan praktik. Dengan kata lain, globalisasi menunjuk pada proses kaitan yang makin erat di antara semua aspek kehidupan pada skala mondial (dunia).

Karakteristik Globalisasi

            Robin Cohen dan Paul Kennedy berpendapat bahwa globalisasi adalah “seperangkat transformasi yang saling memperkuat” dunia. Seperangkat transformasi ini merupakan suatu karakteristik yag meliputi hal-hal berikut:

  1. Perubahan dalam konsep ruang dan waktu. Perkembangan barang-barang seperti telepon genggam, televisi, satelit dan internet menunjukan komunikasi global terjadi demikian cepat.
  2. Pasar dan produksi ekonomi di negara-negara yang berubah menjadi saling bergantung sebagai akibat dari pertumbuhan perdagangan, pembagian pekerjaan yang baru secara internasional, peningkatan pengaruh perusahaan multinasional dan dominasi organisasi semacam Worl Trade Organization (WTO).
  3. Peningkatan interaksi kultural melalui perkembangan media massa (terutama tv, musik, film, dan transmisi berita olahraga internasional).
  4. Meningkatnya masalah bersama seperti masalah ekonomi, linkungan dan permasalahan-permasalahan lainnya seperti penyakit menular.

Faktor Pendorong Globalisasi

  1. Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK)
  2. Semakin terbukanya sistem perekonomian negara-negara di dunia
  3. Menggobalkan pasar uang

Gejala Globalisasi di Indonesia

  1. Bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

Contoh kemajuan IPTEK adalah sebagai berikut:

  • Penemuan telepon sebagai alat telekomunikasi yang membawa kemudahan dalam berkomunikasi bagi penggunanya.
  • Penemuan alat transportasi yang paling ringan seperti sepeda sampai dengan alat transportasi lain yang dapat digunakan di darat, laut maupun udara.
  • Penemuan alat kantor, dari mesin ketik sampai komputer dan leptop yang bisa membantu untuk menyimpan data.
  • Penemuan sumber-sumber energi yang dapat diperbaharui seperti energi surya, nuklir, air, angin, dan biogas melengkapi sumber daya energi yang tidak dapat diperbaharui.
  1. Bidang Ekonomi

Globalisasi ekonomi adalah meningkatnya saling ketergantungan ekonomi negara-negara di dunia berkat percepatan pergerakan jasa, barang, teknologi dan modal lintas perbatasan. Globalisasi ekonomi merupakan proses peningkatan integrasi ekonomi antar negara yang berujung pada munculnya pasar global dan pasar dunia tunggal. Globalisasi ekonomi terdiri dari globalisasi produksi, pasar, persaingan teknologi, perusahaan dan industri. Tren globalisasi dapat dianggap hasil dari integrasi negara maju dengan nagara berkembang melalui investasi langsung asing, pengurangan batasan perdagangan, reformasi ekonomi dan imigrasi.

  1. Bidang Politik

Keberhasilan pembangunan di bidang politik semakin memantapkan tatanan kehidupan politik dan kenegaraan yang berdasarkan demokrasi pancasila, memantapkan organisasi sosial politik dan kemasyarakatan, serta mendorong peningkatan kesadaran berpolitik rakyat. Namun, pendidikan berpolitik pun harus ditingkatkan agar rakyat semakin sadar akan hak dan kewajibannya sebagai warga negara dan semakin sadar bagaimana kita menjalin hubungan dengan negara-negara luar untuk memelihara perdamaian dunia.

  1. Bidang Budaya

Globalisasi bidang budaya telah meningkatkan kontak lintas budaya. Peningkatan interaksi kultural melalui perkembangan media massa, terutama elevisi, film, musik, dan transmisi berita internasional. Saat ini dapat merasakan hasil gagasan dan pengalaman baru mengenai hal-hal melintasi keberagaman budaya, misalnya dalam bidang fasion, busana, literatur dan makanan.

  1. Bidang Agama

Globalisasi di bidang agama lebih berfokus pada aplikasi ajaran agama dalam konteks kekinian tanpa melanggar atau menabrak kaidah-kaidah agama. Globalisasi juga memicu penganut agama untuk memahami penganut agama yang lain dalam konteks toleransi sehingga tercermin kehidupan harmonis dalam masyarakat multikultural.

Dampak Globalisasi Terhadap Komunitas Lokal

  1. Urbanisasi

Urbanisasi merupakan proses perpindahan penduduk dari desa ke kota atau dari pekerjaan pertanian di desa ke pekerjaan industri di kota.

Penyebab terjadinya urbanisasi:

  • Daya tarik ekonomi. Di kota, orang berharap untuk dapat dengan mudah mendapatkan pekerjaan.
  • Daya tarik sosial. Kebanyakan orang pergi ke kota untuk merubah status sosial melalui berbagai macam cara seperti pendidikan atau pekerjaan.
  • Daya tarik pendidikan. Di kota tersedia berbagai fasilitas pendidikan sehingga menarik orang desa untuk menuntut ilmu ke kota.
  1. Kesenjangan Sosial Ekonomi

Faktor pendorong terjadinya kesenjangan ekonomi antara lain sebagai berikut:

  • Menurunnya pendapatan perkapita sebagai akibat pertimbuhan penduduk yang relatif tinggi tanpa diimbangi peningkatan produktivitas.
  • Letidakmerataan hasil pembangunan antardaerah sebagai akibat kebijakan politik dan kekurangsiapan sumber daya manusia.
  • Rendahnya mobilitas sosial sebagai akibat sikap mental tradisional yang kurang menyukai persaingan dan kurang usaha.
  • Hancurnya industri kerajinan rakyat sebagai akibat monopoli para pengusaha bermodal besar.
  • Investasi yang sangat banyak pada proyek-proyek yang padat modal (capital intensive), sehingga pesentase pendapatan dari harta tambahan lebih besar dibandingkan dengan presentasi pendapatan kerja.
  1. Pencemaran Lingkungan Alam

Masyarakat yang melakukan pembangunan harus memperhatikan kelestarian dan dan perbaikan liingkungan alamnya. Alam sebagai tempat hidup flora dan fauna tidak boleh dikorbankan hanya untuk kehidupan jangka pendek. Dengan canggihnya teknologi globalisasi, manusia cenderung ingin menguasai alam. Dengan teknologi, manusia dapat mengeksploitasi alam dan tanpa menyadari dampak pencemaran lingkungan yang cukup besar.  Contoh dari pencemaran antara lain:

  • Pencemaran udara yang berasal dari asap mobil, asap pabrik, asap pembakaran minyak dan asap pembakaran sampah.
  • Pencemaran air berasal dari pembuangan limbah industri ke sungai, danau, laut atau limbah berasal dari berbagai jenis pestisida dan pupuk yang digunakan petani.
  • Pencemaran kimiawi berupa produk bahan-bahan sintetis yang digunakan sebagai bahan detergen, pupuk dan pestisida.
  • Limbah padat berupa sampah buangan individu atau bisnis tertentu.
  • Polusi panas berupa peningkatan temperatur air dan panas atmosfer yang disebabkan oleh ulah manusia.
  1. Kriminalitas

Pembangunan yang muncul di negara berkembang seperti Indonesia sering memunculkan masalah-masalah seperti berikut:

  • Manipisnya rasa kekeluargaan,
  • Meningkatkan sikap individualitas,
  • Meingkatnya tingkat persaingan,
  • Meningkatnya pola hidup konsumtif

Masalah-masalah tersebut dapat memunculkan tidak kriminal. Tekanan sosial dalam proses globalisasi yang semakin berat memunculkan pola hidup yang memuja kesenangan (hedonisme). Namun disisi lain banyak yang mempunyai keterbatasan untuk memilikinya. Hal tersebut dapat memunculkan tindak kriminalitas seperti penipuan, perampokan, penggelapan, penadahan, perampasan dan pembunuhan.

  1. Lunturnya eksistensi Jati diri Bangsa

Menurut Kurniawan (2012) paham budaya berat yang kurang sesuai di kebudayaan Indonesia dan dapat merusak eksistensi jati diri bangsa yaitu:

  • Individualisme
  • Materialisme
  • Sekuarisme
  • Hedonisme

Untuk membantu kalian lebih memahami materi tentang “Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal” saya akan memaparkan sebuah artikel yang dapat membantu kalian lebih memahami materi diatas.

 

Sumber:

Maryati, Kun dan Juju Suryawati. 2014. Sosiologi Kelompok Peminatan Ilmu-ilmu Sosial Kelas XII. Jakarta: Esis Erlangga.

 


 


  1. Pengertian Perubahan Sosial

Setiap masyarakat pasti mengalami perubahan. Perubahan yang terjadi di masyarakat meliputi perubahan norma-norma sosial, pola-pola sosial, interaksi sosial, pola perilaku, organisasi sosial, lembaga kemasyarakatan, lapisan-lapisan masyarakat, serta susunan kekuasaan dan wewenang. Kingsley Davis mengatakan bahwa perubahan sosial merupakan bagian dari perubahan kebudayaan. Perubahan dalam kebudayaan mencakup semua bagiannya, yaitu kesenian, ilmu pengetahuan, teknologi, filsafat, bahkan perubahan dalam bentuk serta aturan organisasi sosial.

Perubahan sosial melekat pada masyarakat dengan kebudayaannya karena alasan-alasan sebagai berikut.

  1. Menghadapi masalah-masalah baru
  2. Ketergantungan pada hubungan antarwarga pewaris kebudayaan
  3. Lingkungan yang berubah

Kecendrungan masyarakat untuk berubah sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut.

  1. Rasa tidak puas terhadap keadaan dan situasi yang ada.
  2. Timbulnya keinginan untuk mengadakan perbaikan.
  3. Kesadaran akan adanya kekurangan dalam kebudayaan sendiri sehingga berusaha untuk mengadakan perbaikan
  4. Adanya usaha masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan keperluan, keadaan, dan kondisi baru yang timbul sejalan dengan pertumbuhan masyarakat.
  5. Banyaknya kesulitan yang dihadapi yang memungkinkan manusia berusaha untuk mengatasinya
  6. Tingkat kebutuhan masyarakat yang semakin kompleks dan adanya keinginan untuk meningkatkan taraf hidup
  7. Sikap terbuka dari masyarakat terhadap hal-hal baru, baik yang datang dari dalam maupun dari luar masyarakat
  8. Sistem pendidikan yang memberikan nilai-nilai tertentu bagi manusia untuk meraih masa depan yang lebih baik

Berikut karakteristik perubahan sosial.

  1. Tidak ada masyarakat yang berhenti berubah
  2. Perubahan yang terjadi pada lembaga kemasyarakatan tertentu diikuti pula oleh perubahan pada lembaga-lembaga sosial lainnya
    Perubahan yang cepat bisaanya mengakibatkan disorganisasi yang bersifat sementara karena ada proses penyesuaian diri
    4. Perubahan tidak dapat dibatasi pada bidang kebendaan atau spiritual saja karena kedua bidang tersebut mempunyai kaitan timbal balik yang sangat kuat.

Pandangan Para Tokoh tentang Perubahan Sosial
Selo soemardjan menyatakan bahwa perubahan sosial adalah perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan di dalam suatu masyarakat yang mempengaruhi sistem sosialnya, termasuk nilai-nilai, sikap, dan perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat.

Kingsley Davis menyatakan bahwa perubahan sosial adalah perubahan yang terjadi dalam struktur dan fungsi masyarakat.

John Lewis Gillin dan John Philip Gillin melihat perubahan sosial sebagai variasi dari cara-cara hidup yang telah diterima, baik karena perubahan kondisi geografis, kebudayaan material, komposisi penduduk, ideology, maupun karena adanya difusi atau penemuan-penemuan baru dalam masyarakat.

Samuel Koenig menyatakan bahwa perubahan sosial menunjuk pada modifikasi-modifikasi yang terjadi dalam pola-pola kehidupan manusia.

Perubahan sosial dapat berupa kemajuan (progress) atau kemunduran (regress). Kemajuan (progress) terjadi apabila perubahan yang ada mampu menciptakan kemudahan bagi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Perubahan disini diartikan sebagai proses pembangunan masyarakat kearah yang lebih baik. Perubahan yang ada dikatakan berupa kemunduran (regress) apabila perubahan yang terjadi dalam masyarakat pada aspek tertentu membawa pengaruh yang kurang menguntungkan.

Teori Utama Pola Perubahan Sosial
Perubahan sosial yang ada akan selalu mengikuti suatu pola dan arah tertentu, menurut Robert H. Lauler terdapat dua teori utama pola perubahan sosial, yaitu :

  1. Teori Siklus

Melihat perubahan sebagai sesuatu yang berulang-ulang. Apa yang terjadi sekarang pada dasarnya memiliki kesamaan atau kemiripan dengan yang telah terjadi sebelumnya. Pola perubahan siklus adalah pola perubahan yang menyerupai spiral.

teori siklus

  1. Teori Perkembangan

Penganut teori ini percaya bahwa perubahan dapat diarahkan ke titik tujuan tertentu, seperti perubahan dari masyarakat tradisional ke masyarakat modern yang kompleks. Teori ini dikenal dengan teori perkembangan atau linier. Teori perkembangan dibagi menjadi dua, yaitu teori evolusi dan teori revolusi.

teori perkembangan

 

Teori-Teori Modern Mengenai Perubahan Sosial

  1. Teori Modernisasi

Teori modernisasi melihat bahwa perubahan negara-negara terbelakang akan mengikuti jalan yang sama dengan negara industri di Barat. Cara tersebut adalah melalui proses modernisasai sehingga Negara terbelakang menjadi Negara berkembang.

  1. Teori Ketergantungan

Melihat bahwa ada ketergantungan secara ekonomi antara negara-negara dunia ketiga dan Negara-negara industri. Negara-negara dunia ketiga membutuhkan pinjaman dan investasi dari negara-negara industry. Ketika negara  industri berkembang, negara dunia ketiga semakin terbelakang dengan proses kolonialisasi dan neokolonialisasi.

  1. Teori Sistem Dunia

Oleh Imanuel Maurice Wallerstein, yang menyatakan bahwa perekonomian kapitalis dunia tersusun atas tiga jenjang, yaitu negara inti, negara semiperiferi, dan negara periferi. Kemampuan yang dimiliki oleh negara inti menyebabkan negara inti menguasai sistem dunia.

 

BENTUK-BENTUK PERUBAHAN SOSIAL

  1. Perubahan Lambat (Evolusi)

Perubahan secara lambat memerlukan waktu yang lama. Bisaanya perubahan ini merupakan rentetan-rentetan perubahan kecil yang saling mengikuti secara lambat. Proses perubahan seperti ini dinamakan evolusi. Evolusi terjadi dengan sendirinya tanpa rencana atau kehendak tertentu.

  1. Perubahan Cepat (Revolusi)

Berlangsung cepat dan menyangkut dasar atau pokok-pokok kehidupan masyarakat. Dalam revolusi, perubahan yang terjadi dapat direncanakan atau tanpa direncanakan dan dapat dijalankan tanpa kekerasan atau melalui kekerasan. Ukuran cepat tidaknya revolusi relative karena revolusipun dapat memakan waktu lama.

  1. Perubahan Kecil

Adalah perubahan yang terjadi pada unsur-unsur struktur sosial yang tidak membawa pengaruh langsung atau berarti bagi masyarakat.

  1. Perubahan Besar

Adalah perubahan yang berpengaruh terhadap masyarakat dan lembaga-lembaganya, seperti sistem kerja, hak milik tanah, hubungan kekeluargaan, dan stratifikasi masyarakat.

  1. Perubahan yang Dikehendaki atau Direncanakan

Perubahan yang dikehendaki (intended change) atau direncanakan (palnned change) merupakan perubahan yang diperkirakan atau yang direncanakan terlebih dahulu oleh pihak-pihak yang hendak mengadakan perubahan dalam masyarakat. Pihak-pihak yang hendak mengadakan perubahan ini dinamakan pelaku perubahan (agent of change)

  1. Perubahan yang Tidak Dikehendaki atau Tidak Direncanakan

Perubahan sosial yang tidak dikehendaki (unintended change) atau tidak direncanakan (unplanned change) merupakan perubahan yang terjadi di luar jangkauan pengawasan masyarakat atau kemampuan manusia. Perubahan ini dapat menyebabkan timbulnya akibat-akibat sosial yang tidak diharapkan masyarakat.

  1. Perubahan Struktural dan Perubahan Proses
  2. Perubahan struktural adalah perubahan yang sangat mendasar yang menyebabkan timbulnya reorganisasi dalam masyarakat.
  3. Perubahan proses adalah perubahan yang sifatnya tidak mendasar, perubahan tersebut hanya merupakan penyempurnaan dari perubahan sebelumnya.

 

FAKTOR-FAKTOR PENDORONG DAN PENGHAMBAT PERUBAHAN SOSIAL

Faktor Pendorong Perubahan Sosial

Perubahan sosial tidak terjadi dengan sendirinya, tetapi dipengaruhi oleh faktor-faktor tertentu yang menjadi pendorong terjadinya perubahan, yakni faktor pendorong yang datangnya dari dalam masyarakat itu sendiri (internal) dan faktor pendorong yang datannya dari luar masyarakat (eksternal)

  • Faktor Internal
  1. Bertambah atau berkurangnya penduduk
  2. Penemuan-penemuan baru

Penemuan baru dibedakan dalam pengertian invention dan discovery. Invention adalah proses menghasilkan suatu unsur kebudayaan baru dengan mengobinasi atau menyusun kembali unsur-unsur kebudayaan lama dalam masyarakat. Discovery adalah penemuan unsur kebudayaan baru, baik berupa alat ataupun gagasan. Discovery dapat menjadi invention jika masyarakat sudah mengakui, menerima, bahkan menerapkan penemuan tersebut.
Penemuan baru pada umumnya mengakibatkan bermacam-macam pengaruh pada masyarakat, antara lain:

  1. Penemuan baru akan menimbulkan pengaruh pada bidang-bidang lain. Penemuan baru seperti radio, handphone… dll akan memancarkan pengaruhnya ke berbagai arah.

penemuan baru menjalar

  1. Penemuan baru mengakibatkan perubahan-perubahan yang menjalar dari satu lembaga kemasyarakatan ke lembaga kemasyarakatan lainnya. Misalnya penemuan baru kapal terbang telah membawa pengaruh besar terhadap metode berperang.

penmuan baru b

  1. Beberapa penemuan baru dapat mengakibatkan satu jenis perubahan. Misalnya, penemuan mobil, kereta api, dan telephon menyebabkan tumbuhnya lebih banyak pusat-pusat kehidupan di daerah pinggiran kota   yang dinamakan suburban.

penemuan baru c

  1. Pertentangan masyarakat
  2. Terjadinya pemberontakan atau revolusi
  • Faktor Eksternal
  1. Lingkungan fisik yang ada disekitar manusia
  2. Peperangan
  3. Pengaruh kebudayaan masyarakat lain

Penyebaran kebudayaan atau pengaruh dari satu daerah ke daerah lain dapat terjadi secara langsung ataupun tidak langsung, proses tersebut disebut difusi. Masuknya pengaruh suatu kebudayaan terhadap kebudayaan lain dapat pula dilakukan dengan penetrasi (pemasukan)

Penetrasi damai (penetration pasifique), yaitu masuknya sebuah kebudayaan dilakukan dengan jalan damai. Penyebaran kebudayaan secara damai akan menghasilka hal-hal berikut.

  • Akulturasi
  • Asimilasi
  • Sintesis

Penetrasi paksa (penetration violence), yaitu masuknya sebuah kebudayaan dilakukan secara paksa dan merusak.

Faktor Penghambat Perubahan Sosial 

  1. Kurangnya hubungan dengan masyarakat lain
  2. Perkembangan ilmu pengetahuan yang terlambat
  3. Sikap masyarakat yang masih mengagungkan tradisi masa lampau dan cenderung konservatif
  4. Adanya kepentingan yang sudah tertanam kuat (vested interest)
  5. Rasa takut akan terjadinya kegoyahan pada integrasi kebudayaan
  6. Prasangka terhadap hal-hal baru atau asing atau sikap yang tertutup
  7. Hambatan-hambatan yang bersifat ideologis
  8. Kebisaaan tertentu dalam masyarakat yang cenderung sukar diubah karena sudah mendarah daging

 

AKIBAT PERUBAHAN SOSIAL

Masyarakat merupakan sebuah sistem, apabila salah satu unsurnya tidak berfungsi dengan baik, keseimbangan sistem akan terganggu secara keseluruhan. Ketidakseimbangan sistem ini akan mengakibatkan timbulnya disorganisasi sosial yang lama kelamaan akan berubah menjadi disintegrasi sosial. Soerjono Sekanto mengatakan bahwa disorganisasi atau disintegrasi sosial adalah proses berpudarnya norma-norma dan nilai-nilai dalam masyarakat karena perubahan yang terjadi pada lembaga-lembaga kemasyarakatan.

Apabila terjadi disintegrasi sosial, situasi dalam masyarakat tersebut lama kelamaan akan menjadi chaos (kacau). Pada keadaan demikian akan dijumpai anomie (tanpa aturan), yaitu suatu keadaan di saat masyarakat tidak mempunyai pegangan mengenai apa yang baik dan buruk, dan tidak bisa melihat batasan apa yang benar dan salah.

Proses disintegrasi sebagai akibat perubahan sosial yang terjadi dalam masyarakat antara lain dapat berbentuk:

  1. Pergolakan daerah
  2. Aksi protes dan demonstras
  3. Kriminalitas
  4. Kenakalan remaja

 

Sumber.
Maryati, Kun dan Juju Suryawati. 2012. Sosiologi: Untuk SMA/MA Kelas XII. Jakarta: Esis Erlangga


 

Seputar Akuntansi dan Pembukuan: Dari Pengertian, Perbedaan, Hingga Tujuan  - Tribunnews.com Mobile



Jenis-Jenis Akun Dalam Akuntansi

1.             Asset/Harta

Harta (Aktiva) adalah sumber ekonomis yang juga meliputi biaya-biaya yang terjadi akibat transaksi sebelumnya dan mempunyai manfaat di masa yang akan datang. Harta merupakan jumlah kekayaan yang dimiliki perusahaan untuk menjalankan usahanya. Harta dapat dikelompokkan atas kelancaran (likuiditas) yaitu harta lancar, investasi jangka panjang, harta tetap, harta tidak berwujud dan harta-harta lainnya.

a.        Harta lancar

Adalah harta yang berupa uang kas/bank dan harta yang sangat mudah dijadikan uang atau umur pemakaiannya kurang dari satu tahun. Yang termasuk harta lancar adalah:

§ Kas Uang tunai yang siap digunakan dan bebas digunakan setiap saat baik yang ada dalam perusahaan maupun saldo rekening giro perusahaan yang terdapat dalam bank.

§ Surat-surat berharga (efek).Surat-surat yang dimiliki perusahaan untuk diperjual-belikan. Gunanya untuk memanfaatkan dana kas/bank yang dipakai.

§ Wesel tagih, adalah piutang yang diperkuat dengan promes

§ Piutang , adalah tagihan pada pihak lain baik perorangan maupun badan usaha.

§ Persedian barang dagang, adalah persediaan barang yang tersedia untuk dijual (dalam perusahaan dagang), persediaan bahan baku, barang dalam proses dan barang jadi (dalam perusahaan manufaktur).

§ Perlengkapan, adalah barang-barang yang digunakan untuk kegiatan perusahaan dan diperkirakan habis dipakai dalam setahun. Misalnya perlengkapan kantor, perlengkapan toko. (biasanya juga disebut bahan habis pakai).

§ Beban dibayar di muka, biaya yang telah dibayar tetapi manfaat dari pembayaran belum diperoleh atau digunakan. Seperti asuransi dibayar di muka, sewa dibayar di muka dan iklan dibayar di muka.

b.        Penyertaan (Investasi),

 adalah investasi jangka panjang dalam bentuk saham, obligasi atau surat berharga lainnya. Investasi bertujuan memperoleh keuntungan pada masa yang akan datang, atau dengan tujuan untuk menguasai perusahaan lainnya. Investasi umumnya dalam bentuk saham dan obligasi.

c.         Harta Tetap

adalah harta berwujud yang digunakan untuk operasi perusahaan dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun, seperti tanah, bangunan, mesin-mesin, peralatan dan sebagainya.

d.        Harta tak berwujud,

adalah harta yang tidak mempunyai wujud fisik, tetapi merupakan hak-hak istimewa yang menguntungkan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan. Contoh harta tak berwujud antara lain:

§  Hak paten, yaitu hak istimewa atas suatu barang yang diberikan oleh pemerintah kepada perusahaan.

§  Hak Cipta, yaitu hak karena menciptakan sesuatu yang diberikan oleh pemerintah kepada perusahaan. Misalnya hak cipta lagu.

§  Goodwill, adalah nama baik perusahaan yang melekat pada perusahaan itu sendiri. Dengan goodwill maka barang yang diproduksi dipercaya dan dibeli oleh masyarakat.

2.             Hutang/Kewajiban

 adalah pengorbanan ekonomis yang harus dilakukan oleh perusahaan pada masa yang akan datang. Pengorbanan untuk masa yang akan datang ini terjadi akibat kegiatan usaha. Kewajiban ini dibedakan atas utang lancar dan utang jangkan panjang.

a.         Utang Lancar

adalah kewajiban yang harus dilunasi dalam jangka waktu kurang dari satu tahun. Utang lancar antara lain:

§ Wesel bayar, adalah utang yang disertai promes

§ Utang usaha atau utang dagang, adalah kewajiban yang timbul karena pembelian jasa atau barang secara kredit.

§ Biaya yang masih harus dibayar, adalah beban yang sudah terjadi tetapi belum dibayar. Misalnya utang sewa, utang gaji dan utang bunga.

§ Pendapatan diterima di muka, adalah kewajiban yang disebabkan perusahaan menerima lebih dahulu uang sedangkan penyerahan jasa atau barang belum dilakukan.

b.        Utang Jangka Panjang

adalah kewajiban yang jangka waktu pelunasannya lebih dari satu tahun. Utang ini timbul karena pelunasan perusahaan untuk membeli peralatan-peralatan baru atau mesin-mesain baru. Yang termasuk utang jangka panjang antara lain:

§   Utang Bank, adalah pinjaman modal kerja dari Bank untuk perluasan usaha.

§   Utang Hipotik, adalah pinjaman dari Bank dengan jaminan aktiva tetap.

§   Utang Obligasi, adalah utang yang disebabkan perusahaan menerbitkan dan menjual surat surat berharga.

c.         Utang Lain-lain

 adalah utang yang tidak termasuk utang lancar maupun utang jangka panjang. Misalnya utang kepada direksi dan utang kepada pemegang saham.

3.             Modal

adalah selisih antara harta dengan kewajiban dan merupakan hak pemilik perusahaan atas sebagian harta perusahaan. Akuntansi modal pada perusahaan perseorangan disertai nama pemilik, akuntansi modal pada persekutuan disertai dengan nama sekutu. Pada perusahaan Perseroan Terbatas, akuntansi modal disebut dengan modal saham.

4.             Pendapatan

adalah hasil atau penghasilan yang diperoleh perusahaan.

Pendapatan dibedakan atas:

1.        Pendapatan Usaha, adalah pendapatan yang berhubungan langsung dengan kegiatan usaha.

2.        Pendapatan di luar usaha, adalah pendapatan yang tidak berhubungan langsung dengan kegiatan usaha. Misalnya pendapatan sewa, pada perusahaan dagang menyewakan sebagian ruang yang tidak dipakai untuk kegiatan usaha, tetapi disewakan kepada pihak lain.

5.             Beban

adalah pengorbanan yang terjadi selama melaksanakan kegiatan usaha untuk memperoleh pendapatan. Beban dapat dibedakan atas:

1.        Beban Usaha, adalah pengorbanan yang langsung berhubungan dengan kegiatan usaha.

2.    Beban Lain-lain, adalah pengorbanan yang tidak langsung berhubungan dengan kegiatan pokok usaha. Misalnya beban bunga. Beban (biaya) yang dibayar oleh perusahaan pada saat tertentu atas pinjaman yang diperoleh dari Bank.

 

PERSAMAAN DASAR AKUNTANSI

A.           Pengertian Persamaan Dasar Akuntansi
Persamaan dasar akuntansi adalah harta = utang+ekuitas. Persamaan dasar akuntansi secara global dan terpadu menggambarkan semua hubungan yang ada diperusahaan, yaitu hubungan antara aktiva dengan sumbernya (kewajiban dan ekuitas).

B.            Bentuk Persamaan Dasar Akuntansi
Pada waktu perusahaan baru didirikan, pemilik menyisihkan sebagian kekayaan untuk dijadikan modal usaha. Pada saat penyetoran modal itulah perusahaan memiliki kekayaan (aktiva) yang berasal dari pemilik, yang disebut ekuitas (modal). Persamaan dasar akuntansi untuk keadaan perusahaan tersebut dapat digambarkan dalam pentuk persamaan sebagai berikut :
Aktiva = Ekuitas

Setelah perusahaan berjalan,dengan kekayaan yang bersumber dari pemilik saja masih dirasakan kurang, maka pemimpin perusahaan dapat mencari sumber lain. Oleh karena menggunakan sumber dari luar, berarti perusahaan mempunyai kewajiban kepada pihak luar yang bisa disebut utang. Dengan demikian persamaan akuntansinya menjadi :

Aktiva = kewajiban + Ekuitas

C.            Menyusun Laporan Keuangan
Laporan keuangan (financial statement) adalah laporan dari kegiatan usaha perusahaan selama satu tahun buku (periode akuntansi), yaitu dari tanggal 1 januari sampai 31 desember. Laporan ini menggambarkan keadaan harta, utang , ekuitas, pendapatan dan beban usaha selama satu tahun buku.
1.    Unsur-unsur laporan keuangan
Laporan keuangan lengkap memiliki 10 unsur-unsur. Unsur-unsur laporan keuangan tersebut antara lain:
a.    Harta                                                                       f. Laba komprehensif
b.    Utang                                                                      g. Pendapatan
c.    Ekuitas                                                                    h. Beban
d.    Investasi dan pemilik                                              i. keuntungan
e.    Distribusi kepada pemilik                                       j. Kerugian
Unsur a,b, dan c adalah unsur laporan neraca, unsur d,e dan f adalah usur laporan perubahan ekuitas pemilik, serta unsur g,h,i dan j adalah unsur laporan laba rugi.
a.    Unsur-unsur neraca
1.    Aktifa
a)    Aktifa lancar terdiri dari kas, piutang usaha, perlengkapan dan beban dibayar dimuka.
b)   Aktifa tetap antara lain: tanah, gedung, mesin dan peralatan kantor.
c)    Aktifa tetap tidak berwujud yaitu terdiri dari hak paten, hak cipta, merk dagang dan franchise.
2.    Kewajiban
a)    Utang lancar terdiri dari utang usaha, utang wesel, utang pendapatan, utang beban.
b)   Utang jangka panjang terdiri dari utang hipotik, kredit investasi dan utang obligasi.
c)    Utang lain-lain adalah utang yng tidak termasuk kedalam kedua utang tersebut diatas. Contohnya uang pinjaman yang diterima dari pelanggan.
3.    Ekuitas
Ekuitas adalah hak pemilik atas aktiva perusahaan yang merupakan kekayaan bersih, yaitu selisih aktiva dengan utang.
b.    Unsur laporan laba-rugi
1.    Pendapatan
Pendapatan adalah penghasilan yang diperoleh melalui penyerahan barang/jasa kepada para pembeli yang biasanya diukur dengan aktivitas yang diterima sebagai penukaran atas barang/jasa yang diserahkan pada periode tertentu. Pendapatan dibedakan menjadi dua yaitu pendapatan operasional dan pendapatan non operasional.

2.    Beban
Beban adalah semua pengorbanan yang terjadi dalam rangka memperoleh pendapatan. Beban dibedakan atas dua jenis yaitu beban operasional dan beban non operasional.
2.    Menyusun laporan keuangan
Jenis-jenis laporan keuangan yang akan dibuat berdasarkan persamaan dasar akuntansi dibawah ini meliputi laporan neraca, laporan laba-rugi, dan laporan perubahan ekuitas.


 Permasalahan Ekonomi, Pengertian, contoh dan Pembagiannya


                                                                BAB II

                                         IDENTIFIKASI MASALAH DAN CARA MENGATASINYA

 

A.kebutuhan manusia

1.pengertian kebutuhan

kebutuhan manusia adalah sesuatu yang diperlukan oleh manusia sehingga dapat mencapai kesejahteraan. Adapun keinginan adalah segala sesuatu tambahan atas kebutuhan yang di harapkan dapat dipenuhi sehingga manusia tersebut bisa lebih puas

2.macam macam kebutuhan

secara garis besar kebutuha manusia dibagi menjadi empat kelompok yaitu:

a. Kebutuhan menurut itngkat intensitasnya

 1) Kebutuhan primer adalah kebutuhan yang harus dipenuhi agar manusia dapat mempertahankan hidupnya. Supaya dapat hidup manusia harus makan, minum, dan berpakaian. Selain itu manusia juga memerlukan tempat tinggal atau rumah. Kebutuhan primer juga disebut sebagai kebutuhan alamiah.

 2) Kebutuhan sekunder adalah kebutuhan yang terjadi setelah kebutuhan primer terpenuhi.

 3) Kebutuhan tersier atau kebutuhan kemewahan adalah kebutuhan yang terjadi setelah kebutuhan primer dan sekunder terpenuhi. Ia masih memerlukan hal-hal lain yang tingkatannya lebih tinggi. Namun kebutuhan sekunder cenderung ke arah barang prestise di dalammasyarakat, missal : berlian, mobil mewah, dan rumah megah.

b. Kebutuhan menurut sifatnya

  1) Kebutuhan jasmani adalah kebutuhan yang berhubungan dengan jasmani. Misal : makanan, minuman, pakaian, dan olahraga.

 2) Kebutuhan rohani adalah kebutuhan yang merupakan upaya manusia untuk memenuhi kepuasan jiwa atau rohani seseorang. Misal : rekreasi, mendengarkan musik, dan ibadah.

c. Kebutuhan menurut waktu

 1) Kebutuhan sekarang adalha kebutuhan mendesak yang harus dipenuhi saat ini dan tidak boleh ditunda-tunda, misalnya obat bagi orang sakit, makan bagi orang lapar.

 2) Kebutuhan yang akan datang adalah kebutuhan yang sifatnya tidak terdesak dan dapat ditunda sampai dengan waktu yang telah ditentukan. Kebutuhan ini berhubungan dengan persediaan atau persiapan untuk waktu yang akan datang. Misalnya orang tua menabung untuk persiapan sekolah anaknya dan asuransi.

d. Kebutuhan menurut subjeknya

1) Kebutuhan individu adalah kebutuhan yang dirasakan oleh seseorang dan pemenuhannya dapat dilakukan secara individu. Misalnya petani membutuhkan cangkul, siswa membutuhkan buku tulis dan pensil.

2) Kebutuhan kelompok atau kolektif adalah kebutuhan yang diraskan oleh kelompok orang secara bersamaan dan pemenuhannya dapat dilakukan secara bersama-sama, misal : jalan, rumah sakit, dan tempat rekreasi.

 

3.jenis jenis benda pemuas kebutuhan

  kebutuhan manusia yang tidak terbatas berupa barang atau jasa. Alat kebutuhan dapat dibedakan seperti berikut

a. menutrut cara mendapatkannya

1) barang ekonomi adalah sarana pemuas kebutuhan yang untuk memprolehnya diperlukan pengorbanan contoh: pakaian makanan dan rumah

2) barang bebas adalah sarana pemuas kebutuhan yang untuk memprolehnya tidak memerlukan pengorbanan contoh: matahari, dan angin

3)barang ilith adalah barang yang jika dalam jumlah berlebihan akan merugikan atau bahakan membahayaan kehidupan manusia contoh: api

b)menurut kegunaanya

1)benda konsumsi adalah barang yang langsung digunakan untuk  memenuhi kebuituhan manusia contoh: pakaian dan motir

2. Barang Produksi

Benda produksi adalah benda yang digunakan untuk menunjang proses produksi.

Contohnya adalah mesi-mesin, alat-alat pertanian, listrik, bensin, dan lain-lain

d)menurut proses produksinya

1) barang mentah adalah barang yang akan dijadikan sebagai bahan baku dalam proses produksi

2) barang setengah jadi adalah barang yang sudah mengalami proses produksi tetapi blm dapat digunakan untuk memenuhi kebuthan

3)barang jadi adalah barang yang sudah mengalami proses produksi secara sempurna dan dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan

 

B.Kelangkaan

1)pengertian kelangkaan

  kelangkaan dapat di artikan sebagai suatu kondisi ketika kebutuhan manusia sangat tidak terbatas sedangkan sumber daya untuk memenuhi kebutuhan tersebut terbatas jumlahnya.

Upaya upaya mengatasi kelangkaan tersebut antara lain  memproduksi barang atau jasa guna menambah kualitas dan kuantitas sumber daya tersedia

2)faktor penyebab kelangkaan

a. Kerusakan Sumber Daya Alam akibat ulah manusia

b.terbatasnya sumber daya alam yang tersedia

c.terbatsanya kemampuan manusia untuk mengolah sumber daya alam

d.meningkatnya kebutuhan manusia yang lebih cepat dari pada kemampuan manusia untuk menghasilkan sumber ekonomi baru

C.Mentukan pilihan ekonomi

PILIHAN

 Timbulnya kelangkaan membuat individu, perusahaan, dan masyarakat secara keseluruhan tidak bisa mendapat semua yang mereka inginkan sehingga mereka harus membuat pilihan. Pada  setiap kegiatannya, mereka harus menentukan pilihan terbaik dari beberapa alternatif pilihan yang telah dibuat. Pilihan-pilihan tersebut meliputi pilihan dalam mengonsumsi dan pilihan dalam memproduksi. Tujuannya adalah agar sumber-sumber daya ekonomi yang tersedia digunakan secara efisien dan dapat mewujudkan kepuasan yang paling maksimal pada individu dan masyarakat.

 Ada beberapa perinsip yang mendasari pilihan konsumen antara lain

1.pendapatan yang terbatas mengharuskan pemilihan

2.konsumen membuat pilihan dengan mempertimbangkan alternatif

3.sebuah barang dapat digantikan barang yang lain

konsumen harus membuat keputusan tanpa informasi sempurna tapi pengetahuan dan pengalamanya akan membantu

 

 

5.terjadinya hukum nilai guna marjinal

   dalam menetukan pilihan ada beberapa hal yang perlu kita lakukan seperti berikut

1. analisis  biaya peluang

   baya peluang adalah nilai barang atau jasa yang dikorbankan karna alternatif tindakan. Konsep biaya peluang adalah sebuah peringatan bahwa jumlah rupiah yang dikeluarkan tidak selalu merupakan biaya yang sesungguhnya

2. analisis biaya manfaat

   biaya manfaat adalah suatu teknik yang digunakan yang di gunakan untuk membandingkan berbagai biaya dengan manfaat yang di harapkan. Analisis ini membuat kita dapat menentukan pilihan mana yang memberikan manfaat lebih besar dibandingkan biayanya

3.mengidentifikasikan faktor pendorong kegiatan ekonomi

  ada motif  yang berasal dari dalam diri manusia seperti untuk memenuhi kebutuhan

seperti untuk memenuhikebutuhan. Ada juga motif yang berasal dari luar diri manusia seperti pengaruh lingkungan dan iklan

4. menyadari trade off

     trade off adalah situasi dimana seseorang harus membuat keputusan untuk suatu hal dengan mengorbankan hal lain karena alasan ekonomis

5.berpegangan pada prinsip ekonomi

adalah prisnip tindakan dengan pengorbanan tertentu untuk mendapatkan hasil sebesar besarnya atau tindakan dengan pengorbanan sekecil kecilnya untuk mendapatkan hasil tertentu

D.Biaya peluang (oppourtunity coast)|

adalah pengorbanan yang dilakukan seseorang karena mengambil suatu pilihan. Biaya peluang tidak selalu berhubungan dengan uang,bisa berupa waktu,kesempatan dan keuntungan di masa depan.

     Paul A samuelson dan william d nordanus

mengatakan biaya oppourtunity terjadi karena sebuah keputusan karena melakukan pilihan terhadap barang langka dengan mengorbankan barang lain. Biaya oppourtunitasnya adalah nilai dari barang yang dilepas.

Contoh:

seseorang memiliki uang Rp 10.000.000. Dengan uang sebesar itu, ia memiliki kesempatan untuk bertamasya ke Bali atau membeli sebuah TV. Jika ia memilih untuk membeli TV, ia akan kehilangan kesempatan untuk menikmati keindahan Bali; begitu pula sebaliknya, apabila ia memilih untuk bertamasya ke Bali, ia akan kehilangan kesempatan untuk menonton TV. "Kesempatan yang hilang" itulah yang disebut sebagai biaya peluang.

E.skala prioritas

   manusia secara sadar atau tidak memiliki kebutuhan yang sangat banyak dibandingkan dengan sumber daya atau alat pemenuhan kebutuhan yang jumlahnya terbatas . Ada beberapa hal yang perlu digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam menetukan skala prioritas antara lain.

1.tingkat urgensi

2.kesempatan yang dimiliki

3. pertimbangan masa depan

4.kemampuan diri

 

 

 

 

F.Pengelolaan keuangan

 pada dasarnya manusia mempunyai kebutuhan yang seolah tidak ada batasnya. Jika kebutuhan primer terpenuhi, maka ia akan cenderung memenuhi kebutuhan sekundernya.jika keduanya sudah terpenuhi maka ia akan memenuhi kebutuhan tresier.

Berikut ini langkah langkah mengelola keuangan dengan baik:

1.Membuat pembukuan yang rapi dan teratur

  membuat pembukuan belanja and akan dapat lebih  mudah mengetahui seerapa besar porsi belanja kebutuhan skunder, premier dan tresier

2. Mulai menabung dari sekarang

   karna akan berguna jika suatu saat menghadapi pengeluaran yang tidak terduga

3. Hemat

    sesuaikan gaya hidup dengan penghasilan

4. Membuat rencana jangka panjang

     rencanakanlah setiap kebutuhan anggaran dalam jumlah  besar seperti membayar pajak, membayar masuk sekolah dsb.

G.Masalah pokok ekonomi

   masalah ekonomi klasik di bagi menjadi tiga yaitu: produksi, konsumsi, dan distribusi.

1. produksi menyangkut masalah usaha atau kegiatan mencipta atau menambah kegunaan suatu benda

2. konsumsi menyangkut  kegiatan menghabiskan atau mengurangi kegunaan suatu benda

3. distribusi menyangkut kegiatan menyalurkan barang dari produsen ke konsumen

    pokok masalah tersebut kemudian di perluas oleh aliran ekonomi modern, seperrti berikut

1. apa dan berapa (what)

  masalah ini menyangkut persoalan jenis dan jumlah barang\jasa yang perlu di produksi agar sesuai kebutuhan masyarakat.

2. bagaimana (how)

  setelah jenis dan jumlah produksi dipilih maka persoalan yang harus dipecahkan adalah bagaimana barang tersebut diproduksi

3. untuk siapa (who)

  setelah pemecahan persoalan bagai mana memproduksi lebih lanjut adalah untuk siapa (for whom) barang yang akandi produksi? Siapa yang harus menikmati?

H.Sistem ekonomi

 1. pengertian sistem ekonomi adalah suatu cara untuk mengatur dan mengorganisai segala aktivitas ekonomi dalam masyarakat baik yang dilakukan oleh pemerintah maupun swasta pada konsep tertentu dalam rangka mencapai kemakmuran dan kesejahteraan.

2. macam macam sistem ekonomi

a. sistem ekonomi tradisional adalah sistem ekonomi yang diterapkan oleh masyarakat tradisional secara turun temurun yang mengandalkan alam dan tenaga kerja.

    Ciri ciri sistem ekonomi tradisional:

1. hanya menggunakan modal

2. belum mengenal pembagian kerja

3. masih terikat tradisi

     kelebihan sebagai berikut:

1. tidak terdapat pesaing yang tidak sehat karena hubungan anatar individu sangat erat.

2. masyarakat merasa sangat aman karena tidak ada beban yang dipikul

3.tidak individualistis.

   kelemahan sistem ekonbomi tradisional:

1. teknologi yang digunakan masih sangat sederhana sehingga produktivitas rendah

2. mutu barang hasil produksi masih rendah

3. tidak memperhitungkan efektifitas da efesiensi

 

b. sistem ekonomi terpusat\komando\sosialis

  sistem ekonomi terpusat adalah sistem ekonomi dimana peran pemerintah sangat dominan dan berpengaruh dalam mengendalikan prekonomian.

 Ciri ciri sistem ekonomi terpusat antara lain:

1. semua alat sumber daya dikuasai pemerintah

2.hak milik perorangan tidak diakui

3. kebijakan prekonomian diatur sepenuhnya oleh pemerintah

   Kebaikan sistem ekonomi terpusat:

1.pasar barang dalam negri berjalan lancar

2. jarang terjadi krisis ekonomi

3. relatif mudah melakukan distribusi pendapatan

    Kelemahan sistem ekonomi terpusat:

1. mematikan inisiatif individu untuk maju

2. sering terjadi monopoli yang merugikan masyarakat

3. masyarakat tidak memiliki kebebasan untuk sumber daya

 

c.. sistem ekonomi pasar

Sistem ekonomi pasar adalah suatu sistem ekonomi di mana seluruh kegiatan ekonomi mulai dari produksi, distribusi dan konsumsi diserahkan sepenuhnya kepada mekanisme pasar. Sistem ini sesuai dengan ajaran dari Adam Smith, dalam bukunya An Inquiry Into the Nature and Causes of the Wealth of Nations.Model sistem ekonomi ini merujuk pada perekonomian pasar persaingan sempurna.

 Ciri dari sistem ekonomi pasar:

Sistem ekonomi pasar/liberal/bebas memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

1.Setiap orang bebas memiliki barang, termasuk barang modal.

2. Setiap orang bebas menggunakan barang dan jasa yang dimilikinya.

3. Aktivitas ekonomi ditujukan untuk memperoleh laba.

4.Semua aktivitas ekonomi dilaksanakan oleh masyarakat (swasta).

5.Pemerintah tidak melakukan intervensi dalam pasar.

6.Persaingan dilakukan secara bebas.

7. Peranan modal sangat vital.

  Kelebihan sistem ekonomi pasar

Sistem ekonomi pasar/liberal/bebas/kapitalis memiliki berbagai kelebihan antara lain:

1.Menumbuhkan inisiatif dan kreasi masyarakat dalam mengatur kegiatan ekonomi.

2.Setiap individu bebas memiliki sumber-sumber produksi.

3.Munculnya persaingan untuk maju.

4. Barang yang dihasilkan bermutu tinggi, karena barang yang tidak bermutu tidak akan laku di pasar.

5.Efisiensi dan efektivitas tinggi karena setiap tindakan ekonomi didasarkan atas motif mencari laba.

   Kelemahan sistem ekonomi pasar/liberal/bebas/kapitalis.

Sistem ekonomi pasar/liberal/bebas/kapitalis memiliki kelemahan sebagai berikut:

1 Sulitnya melakukan pemerataan pendapatan.

2.Cenderung terjadi eksploitasi kaum buruh oleh para pemilik modal.

3.Munculnya monopoli yang dapat merugikan masyarakat.

4. Sering terjadi gejolak dalam perekonomian karena kesalahan alokasi sumber daya oleh individu.

 

d.Sistem Ekonomi Campuran

Sistem ekonomi campuran merupakan campuran dari system ekonomi pasar dan terpusat, di mana pemerintah dan swasta saling berinteraksi dalam memecahkan masalah ekonomi.

    Ciri-ciri sistem ekonomi campuran.

Sistem ekonomi campuran antara lain:

1. Merupakan gabungan dari sistem ekonomi pasar dan terpusat.

2.Barang modal dan sumber daya yang vital dikuasai oleh pemerintah.

3.Pemerintah dapat melakukan intervensi dengan membuat peraturan, menetapkan kebijakan fiskal, moneter, membantu dan mengawasi kegiatan swasta.

4. Peran pemerintah dan sektor swasta berimbang.

 

e. Sistem ekonomi pancasila (sisetm demokrasi ekonomi)

     Ciri-ciri positif pada sistem ekonomi demokrasi :

·Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara.

·Bumi, air, dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat.

·Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan.

·Warga negara memiliki kebebasan dalam memilih pekerjaan yang dikehendaki serta mempunyai hak akan pekerjaan dan penghidupan yang layak.

·Hak milik perorangan diakui dan pemanfaatannya tidak boleh bertentangan dengan kepentingan masyarakat.

·Potensi, inisiatif, dan daya kreasi setiap warga negara dikembangkan sepenuhnya dalam batas-batas yang tidak merugikan kepentingan umum.

·Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara.

 

Ciri-ciri negatif pada sistem ekonomi demokrasi :

1.    sistem free light librarism: persaingan bebas

2. sistem etaisme : pemerintah berperan dominan

3. sistem monopoli: pemusatan ekonomi pada suatu kelompok dalam bentuk monopoli yang merugikan masyarakat 

 

 


Label

Selayang MA Darussa'adah

Selayang MA Darussa'adah

Total Tayangan Halaman

Popular Posts

Blog Archive